[Resensi Buku] Sherlock Holmes : Petualangan di Wisteria Lodge

Kalau hukum tak mampu berbuat apa-apa, kita harus berani mengambil risiko.” –Sherlock Holmes

Petualangan Holmes dan Watson kali ini dimulai dari sebuah telegram yang menarik perhatian Holmes karena tertera kata ‘fantastis’. Telegram tersebut lalu membawa mereka pada kasus unik dan sedikit aneh.

Kasus pembunuhan keji yang ternyata lebih rumit dari yang dibayangkan. Melibatkan pertikaian dua benua dan seorang diktator yang dijuluki Harimau San Pedro.

Seorang warga Spanyol, Mr. Aloysius Garcia, ditemukan tewas dengan kepala hancur tak jauh dari rumahnya di Wisteria Lodge. Hal-hal yang tidak wajar kemudian ditemukan dalam proses penelusuran Holmes dan polisi setempat.

Mulai dari kedua pelayan yang menghilang secara misterius, diundangnya seorang pria kaya bernama Mr. Scott Eccles–yang juga klien Holmes–untuk membuat alibi, sampai penemuan hal-hal aneh yang ternyata berkaitan dengan seorang yang fanatik dengan voodoo.

Berhasilkah Sherlock Holmes memecahkan kasus ‘fantastis’ ini? Apa hubungan seorang diktator kejam dengan pembunuhan warga Spanyol tersebut?
*

Kasus di Wisteria Lodge ini memang sedikit rumit. Bahkan Watson–sebagai pencerita–tak mampu ‘melaporkan’ kasus secara utuh. Hahaha. Saya pun harus membaca berulang kali di bagian tertentu agar dapat mengerti maksudnya.

Saya suka sikap jujur Holmes, yang meskipun kadang-kadang membuat orang kesal dan tersinggung, tapi justru dengan apa adanya diutarakannya dengan gaya khasnya yang tenang. Justru setelah membacanya saya merasa kalimat Holmes terkesan ‘lucu’.

“Anda ini tak ubahnya rekan saya Dr. Watson, yang punya kebiasaan menceritakan sesuatu dari arah yang berlawanan.”

Sikap penuh minat Holmes terhadap kasus-kasus unik diekspresikan dengan bahasa tubuh yang membuat saya membayangkan sambil tersenyum. Holmes tak ubahnya anak kecil yang sedang menanti mainan barunya selesai dirakit.

Sherlock Holmes tak bisa menahan gelaknya. Dia menggosok-gosokkan kedua tangannya dengan riang, karena koleksi kasus uniknya bertambah satu.

Ada satu tokoh yang menarik dalam cerita ini. Yap, dialah Inspektur Baynes. Seorang polisi ramah, cekatan, cerdas, dan pandai menganalisis. Inspektur yang satu ini sangat bersemangat menangani kasus. Matanya berbinar saat mengetahui sesuatu, bahkan ia sempat mengecoh Holmes dan Watson.

Jadiiiii, kasus kali ini sayang untuk dilewatkan. Banyak hal baru yang bisa pembaca dapatkan, termasuk soal sejarah lho. Seperti cerita yang dibuka dengan kata ‘fantastis’, juga diakhiri dengan kata ‘fantastis’! ^^

Tapi, kalau aku boleh berkomentar, apa yang fantastis itu kok gampang sekali jadi mengerikan.” -Watson-
———————————–
Judul: Petualangan di Wisteria Lodge | Penulis: Sir Arthur Conan Doyle

Rating:

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s