[Resensi Buku] The Way We Were : Tokoh-tokoh yang Terlalu Cepat Jatuh Cinta

PhotoGrid_1456765345137

Karena tidak peduli seberapa kerasnya kamu berusaha, kalau memang sudah waktunya seseorang untuk terluka, dia akan terluka.”

Laut Senja, gadis berusia delapan belas tahun, bertemu dengan Oka Satria Adhiyaksa secara tidak sengaja di atas bus. Pertemuan yang mengantarkan mereka pada hubungan pertemanan yang aneh. Laut yang memilih Bandung untuk ‘kabur’ dari masalah keluarganya di Jakarta merasakan kenyamanan saat bersama Oka yang dewasa dan humoris. Hubungan itu terus berjalan bahkan sampai salah satu di antara mereka jatuh cinta pada satu lainnya dan satu lainnya justru suka pada sahabatnya.

Laut bersama masalah keluarganya yang cukup rumit seringkali memendam sakit sendirian. Dia tak membiarkan Oka, Kei, bahkan Alin—sahabatnya sejak dulu—untuk ikut merasakan lukanya. Sementara Oka menyimpan kisah masa lalu yang membuatnya menjadi impulsif—seperti yang selalu dikatakan Kei.

Siapakah yang pada akhirnya dipilih dan memilih?

*

Awalnya saya menemukan buku ini di antara tumpukan buku di kamar sepupu saya. Saat saya ke rumahnya untuk satu tujuan, saya lupa membawa ponsel dan juga buku—karena awalnya saya pikir saya hanya sebentar. Nyatanya saya harus tinggal beberapa jam. Sambil menunggu, tak apa rasanya membaca untuk membunuh waktu. Daripada bosan?

Pada bab-bab awal saya disuguhi dengan perkenalan tokoh-tokohnya. Ada Laut Senja, gadis yang baru saja lulus kuliah dan memilih Bandung untuk tujuan pendidikan selanjutnya—sekaligus ‘lari’ dari masalah yang menimpa keluarganya. Lalu ada Oka, seorang freelancer arsitek yang rela mengorbankan dirinya dipukul pencopet demi menyelamatkan dompet seorang gadis. Kemudian ada Kei, sahabat Oka yang baik dan setia kawan—serta Alin, sahabat Laut yang heboh dan yang kecepatan move on dan jatuh cinta-nya berbanding lurus.

PhotoGrid_1456765559543

Sayangnya, penulis terkesan teledor atau terburu-buru dalam menciptakan tokoh beserta karakternya. Selain tokoh-tokoh yang tampaknya ‘terlalu mudah’ untuk jatuh cinta, karakter-karakternya ‘lemah’ dan ‘tidak hidup’. Saya tak bisa merasakan emosi para tokoh bahkan sampai halaman terakhir saya tak benar-benar mengenal karakter dalam novel ini. Sepertinya penulis mencoba menciptakan tokoh sempurna dengan kekurangan-kekurangan yang dimiliki, tapi yang tampak justru karakter-karakter baik dengan kekurangan yang seperti tempelan. Laut yang digambarkan kuat dan tegar, tetapi tak jelas arah dan mimpinya, Oka yang menjadi pemeran utama tapi ‘pesonanya’ dikalahkan oleh Kei, dan karakter-karakter pendukung yang tidak membaur dengan cerita. Selain Laut dan Alin—karena mereka seumuran, karakter Oka dan Kei tak jelas umur dan latar belakangnya. Sekali lagi, saya merasa penulis sangat terburu-buru dalam menulis novel ini.

Konflik yang kentang—kena tanggung—pun makin membuat saya agak berat menyelesaikan buku ini. Tak jelas penulis ingin membawa konflik apa dalam buku ini. Saya tak merasakan emosi tokoh-tokohnya, padahal banyak kisah rumit dan sedih di dalamnya. Konflik yang diusung penulis—masalah keluarga dan kisah cinta—pun berakhir dengan maksa abis. Bahkan tak ada penyelesaian dari tokoh. Kisah ini diakhiri sendiri oleh penulisnya.

PhotoGrid_1456765634054

Novel 257 halaman ini ditolong oleh beberapa ilustrasi karya Wening Insani. Butuh waktu kurang lebih tiga jam untuk menyelesaikan novel ini. Maafkan saya karena pada beberapa bagian bahkan saya skip untuk dibaca karena tidak terlalu penting menurut saya, yaitu pada halaman 168-175. Bagian saat Oka mengajari Laut tentang mikroekonomi.

Pada akhirnya, kamu tidak akan tahu sebuah buku itu baik atau kurang baik, layak atau kurang layak, cocok sebagai bacaan hiburan atau bagusnya dikritik habis-habisan … sebelum kamu membacanya sendiri. ^^

*

Identitas buku

Judul buku : The Way We Were: kita dulu dan sekarang

Penulis : Sky Nakayama

Ilustrasi : Wening Insani

Penyunting : Mita M. Supardi

Proofreader: Patresia Kirnandita

Penata Letak: Landi A. Handwiko

Desain Sampul: Cecillia Hidayat

Penerbit : GagasMedia

Tahun terbit : 2013

Jumlah hal. : 257 halaman

ISBN : 9797805367

**

Rating:

wpid-photogrid_1439379734148-1.jpg

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s