[Resensi Buku] Il Tiramisu : Manis dan Pahit, Seperti Hidup, Seperti Cinta

Hidup itu kayak labirin kaca. Kita kayak merdeka tapi sebenarnya terikat sama benang yang enggak kelihatan: takdir. Konyolnya takdir itu seringkali bikin kita muter di tempat.”

img1465936152669

Gytha Syareefa Thaheer, Executive Chef di Olive Garden, terpaksa menerima tawaran temannya untuk menjadi host chef dalam acara ‘Everybody Can Be a Chef’ bersama seorang penyanyi yang sedang naik daun, Wisnu Kanigara. Pria yang digandrungi para Winners—sebutan untuk fans Wisnu—itu memberi kesan pertama yang kurang baik pada Gytha. Selebritas yang angkuh dan menyebalkan. Pada akhirnya mereka harus memakai ‘topeng’ pura-pura akrab di depan kamera yang menyala dan kembali seperti orang asing saat kamera tak lagi menyorot.

Gytha harus sering menahan diri di awal kebersamaannya dengan Wisnu dalam memandu acara masak tersebut. Mereka harus selalu terlihat akrab di depan kamera selama kurang lebih setahun ke depan. Tetapi saat mereka mulai dekat, banyak hal yang mulai berubah dan tentunya itu tidak baik untuk karir mereka berdua, terlebih Wisnu—menurut sebagian orang. Sejak saat itu Gytha menjadi incaran media—yang disebut Wisnu sebagai hiena-hiena infotainment—karena kedekatan mereka. Media berusaha menghadirkan berita tentangnya. Mulai dari pekerjaannya di Olive Garden, latar belakangnya, sampai ke rahasia yang berusaha untuk ditutupi.

Ternyata, di balik sikap saling tak acuh keduanya ternyata menyimpan masa lalu yang mati-matian ditutupi. Apakah Gytha dan Wisnu bisa berdamai terhadap satu sama lain dan masa lalu masing-masing?

“Tiramisu itu manis, tapi juga ada pahitnya. Sama kayak hidup. Sama juga kayak cinta.” Continue reading

[Resensi Buku] My Wedding Dress : Teman Perjalanan yang Menyenangkan

Pada setiap kepergian, sakit bukan hanya milik mereka yang ditinggalkan, melainkan juga milik mereka yang memilih pergi.

Exif_JPEG_420

Apa yang akan kamu lakukan jika sesaat sebelum memasuki ruang ijab qabul atau altar pernikahan ternyata calon mempelaimu tidak muncul? Hancur? Sesak? Menangis sejadi-jadinya? Mari bertanya pada perempuan cantik bernama Abigail Kenan Larasati.

Abby masih tidak percaya dengan apa yang terjadi tepat di hari pernikahannya. Dengan sisa-sisa kekuatan, dia menunggu Andre—sang calon suami—hingga berjam-jam, berharap ada keajaiban yang membawa Andre tiba di tempat upacara pernikahan. Kenyataannya … Andre tak pernah datang. Lelaki itu menghilang sesaat sebelum mengikat Abby di altar pernikahan.

Abby merasa dunianya seketika runtuh. Mimpi untuk membangun keluarga bahagia bersama Andre luruh bersama air matanya. Sejak peristiwa itu ia menutup diri dari sekitar bahkan orang-orang terdekatnya. Ia membenci tatapan kasihan yang diberikan orang-orang kepadanya. Abby hidup membawa luka-luka yang tak pernah ia biarkan mengering. Di depan adik dan kedua orang tuanya ia berpura-pura terlihat baik-baik saja.  Ia mencandu rasa sakitnya sendiri.

“Sendirian seperti sekarang ditambah sedikit kenangan dengan Andre berhasil membuatku galau dan menangis.”

Setelah setahun terjebak dalam kubangan kenangan, Abby memutuskan untuk berhenti memikirkan Andre dan kegagalan rencana pernikahannya. Ia mengumpulkan semua benda yang mengingatkannya pada Andre. Hasilnya? Nyaris lima kantong sampah besar! Sini sumbangin ke Princess aja, sih. Kalau kalian, gimana cara move on­-nya?

Setelah semua ‘sampah’ terkumpul, ternyata ada satu barang yang tertinggal. Apakah itu? Continue reading